Nyamuk

31 Jul 2014

Aku lagi musuhan banget nih sama nyamuk. Suaranya yang ngang..nging…ngang..nging bikin senewen. Apalagi kalau badan, terutama kaki dan tangan sudah bentol gegara digigit eh dihisap darahnya sama nyamuk, wuih makin jengkel rasanya. Duduk jadi ngga santai, tidur pun ngga nyenyak, jadi serba salah. Padahal rumah setiap hari disapu dan dipel, tetap saja si nyamuk berkeliaran.

Yang bikin tambah senewen, pernah lagi asyik nonton TV dengan misua, aku sibuk plak-plok nabokin misua nyamuk, kaki udah bentol sana-sini, eh misua anteng saja nonton TV.

“Yang, kamu ngga digigit nyamuk?” tanyaku sambil sibuk garuk-garuk badan kaya monyet.

“Engga tuh, emang kamu digigit nyamuk?” jawabnya santai.

“Ya ampun Yang, lihat dong, nih di dengkul aja udah ada berapa gigitan. 1…2…3….5….8…Nih..nih ada 8 gigitan di satu dengkul saja. Lama-lama aku bisa digotong nyamuk,” semburku dengan nada kesal plus lebay. Hihhhh..gemes kenapa dia ngga digigit nyamuk ya?

Setelah aku baca di sini, ternyata memang ada orang-orang dengan kriteria khusus yang menjadi sasaran empuk nyamuk. Syarat-syarat untuk menjadi kekasih korban ideal nyamuk:

1. Memiliki kulit lembut

Kenapa nyamuk suka orang berkulit halus? Karena akan memudahkan si nyamuk untuk menembus ke dalam daging dan menyedot darah. Ehem…..mungkin aku termasuk orang yang memiliki kulit halus, jadinya sering diincar nyamuk. Ke-GR-an banget ya, hehehe…
2. Tubuh yang mengeluarkan panas

Nyamuk suka dengan suhu panas tubuh manusia, apalagi kalau kita lagi kepanasan. Wuih pantesan kalau suhu udara lagi panas, nyamuk suka ngajakin teman-temannya buat nyari mangsa. Mungkin biar suhu udara lebih adem, kita nyalakan kipas angin atau kalau ada AC.

3. Memiliki kolesterol dan steroid tinggi

Katanya nyamuk mengincar orang yang menghasilkan banyak kolesterol di kulitnya.

4. Bergolongan darah O
Setiap golongan darah mengeluarkan bau yang berbeda satu sama lain. Mereka yang memiliki golongan darah O biasanya lebih disukai nyamuk karena memiliki bau tertinggi dalam cairan tubuhnya.

Oww..pantesan aku sering digigit nyamuk, soalnya aku bergolongan darah O.

Walaupun sering jadi sasaran gigitan nyamuk, tapi aku keukeuh ngga mau pakai obat nyamuk, entah itu yang semprot, bakar, ataupun oles. Biasa, sok-sok anti yang berbau bahan kimia. Misua yang prihatin dengan nasib istrinya yang menjadi incaran nyamuk akhirnya memesan Falle, alat yang diklaim mampu membasmi nyamuk tanpa residu kimia dan hemat energi. Falle dilengkapi dengan lampu UV dan gelombang elektromagnetik untuk memikat nyamuk. Begitu terperangkap dalam kawat kasa Fale, nyamuk akan tersengat listrik dan tamatlah riwayatnya.

Dengan tak sabar, aku tunggu-tunggu kedatangan si Falle, sambil membayangkan bakal tidur pulas tanpa gangguan nyamuk-nyamuk nakal. Ohlala….ternyata aku mesti bersabar, karena produsen Falle kewalahan melayani banyaknya pesanan, sehingga pesanan kami tidak bisa dikirim secepatnya. Yowes, sabar…sabar…kataku menenangkan diri. Ternyata banyak juga orang yang senasib dengan aku.

Sambil menunggu kedatangan sang pujaan hati Falle, aku googling di internet mencari cara atau bahan alami untuk mengusir si serangga marmos itu. Dari hasil ubek-ubek internet, ini beberapa bahan alami untuk mengusir nyamuk yang sudah pernah aku coba

Selain digunakan untuk bumbu dapur, serai ternyata juga bisa untuk mengusir nyamuk. Di dalam bumbu dapur beraroma khas ini terkandung minyak atsiri yang terdiri dari berbagai senyawa. Salah satunya adalah sitronela yang mampu membunuh nyamuk. Tentunya akan lebih ampuh kalau serai ini dibuat ekstrak, yakni dengan cara menghaluskan serai (kira-kira sekilo, wowww banget ya), campur dengan air. Biarkan semalam, lalu saring. Hasil saringan buat nyemprot nyamuk.

Berhubung kalau sekilo kebanyakan, aku cuma pakai beberapa batang serai. Lalu aku halusin, trus aku taruh di piring kecil, aku taruh di dekat tempat tidur. Awalnya aku mau nyoba bikin ekstrak sekilo serai, tapi misua protes, katanya bikin bau. Yowes, ngalah. Bisa-bisa kalau aku ngeyel bikin ekstrak serai sekilo, bukan hanya nyamuk yang kabur, tapi misua juga ikut kabur gara-gara bau. Hahahaha…

  • Jeruk nipis

Nah, jeruk mungil yang satu ini juga bisa buat mengusir siluman nyamuk. Aroma jeruk nipis yang segar ternyata tidak disukai nyamuk. Caranya juga sederhana, jeruk nipis aku potong-potong menjadi beberapa bagian, lalu aku taruh di dekat tempat tidur.

  • Kulit jeruk

Aroma kulit jeruk juga tidak disukai nyamuk. Jadi begitu tahu khasiatnya, setiap kali makan jeruk, kulitnya ngga aku buang, tapi aku kumpulin di piring. Kadang misua lagi makan jeruk, aku palakin kulitnya. Hahaha…lumayan buat senjata perang melawan nyamuk.

  • Minyak kayu putih

Aroma khas minyak kayu putih juga ampuh buat ngusir nyamuk. Cukup dengan dioleskan ke kulit, nyamuk-nyamuk ogah mendekat.

Jadi setiap malam, sebelum tidur, aku melakukan ritual, yakni meracik ramuan pengusir nyamuk, udah persis kaya dukun, hehehe. Kadang-kadang misua meledekku, tapi biarin aja yang penting aku aman dari gigitan nyamuk. Tapi sayangnya bahan-bahan alami yang sudah pernah aku coba tidak bertahan lama dalam mengusir nyamuk. Sebagai gambaran, aku tidur jam 23.00 dengan berbekal ramuan (serai, jeruk nipis, dan kulit jeruk), nyalain AC biar nyamuk ngga berani mendekat, langsung pakai selimut tebal (sampai segitunya, hahahaha). Aman dari gangguan nyamuk. Nanti jam 03.00 aku biasanya terbangun gara-gara suara nging-nging nyamuk, walaupun kadang cuma seekor, tapi suaranya itu lho, ganggu banget. Kalau ramuan ajaib sudah engga mempan, aku olesin tangan dan kaki pakai minyak kayu putih, baru tidur lagi. Kalau aroma minyak kayu putih sudah hilang, nyamuk datang lagi. Langkah selanjutnya pasrah, hehehe….

Hohoho..nasib-nasib…jadi incaran nyamuk…..


TAGS nyamuk serai tidur jeruk nipis kulit jeruk gatal Falle obat nyamuk


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post